Wednesday, March 11, 2009

Dosa kecik...

Oleh: Noramin Nordin (jom-pulun.blogspot.com)

Pada suatu hari Rasulullah s.a.w. dan para sahabatnya turun di suatu tempat di padang pasir yang tandus dan tidak ada tanamannya.

Tetapi dihari itu mereka perlu untuk menyalakan api. Lantas Baginda s.a.w memerintahkan supaya para sahabat mencari dan mengumpulkan kayu-kayu kecil untuk dibuat unggun api.

Sambil mengiyakan perintah Baginda, mereka turut menyatakan kepada Baginda s.a.w bahawa padang pasir ini kosong dan tidak terlihat satu pun akan kayu-kayu kecil disini.

Baginda Nabi s.a.w tetap bertegas supaya setiap orang harus mengumpulkan sebanyak mana yang termampu.

Taat di atas perintah baginda, semua sahabat patuh dan pergi ke padang pasir.

Dengan penuh kesungguhan, mereka mencari cari kayu-kayu kecil dan mengumpulkannya, hingga akhirnya setiap orang berhasil membawa ikatan-ikatan kecil ranting ranting kayu dan dikumpulkan di suatu tempat.

Sebentar kemudian jadilah setumpukan kayu yang telah menimbun.

Kemudian Baginda Nabi s.a.w bersabda : “ Dosa dosa kecil sama seperti kayu kayu kecil ini. Pada mulanya dia tidak tampak dimata, namun setiap sesuatu pasti ada yang mencari dan mengejarnya. Apa yang kamu cari tadi kini telah tertimbun banyak dihadapan mata. Dosa-dosa kamu kelak juga akan dikumpulkan dan dihisab. Suatu hari nanti, kamu akan melihat dosa-dosa kecil yang pada mulanya tidak tampak dimata tiba tiba telah tinggi menggunung "( diadaptasi dari tulisan Aris Awang )

Kisah di atas memberi pengajaran yang besar kepada kita bahawa betapa yang kecil boleh menjadi besar dengan hasil pengumpulannya. Orang melayu ada bermadah " kecil-kecil, lama-lama jadi bukit".

Begitu juga dengan dosa-dosa kecil. Dosa-dosa kecil akan menjadi satu dosa yang besar akibat pengumpulannya. Malah perbuatan menganggap dosa-dosa sebagai kecil adalah sebahagian dari dosa-dosa besar. Dosa-dosa kecil merupakan permulaan bagi dosa-dosa besar.

Perbahasan mengenai perbezaan dosa kepada kecil dan besar adalah satu perbahasan yang cukup panjang. Walaupun ada dikalangan ulama yang menafikan kewujudan dosa kecil, namun begitu sebahagian besarnya bersepakat akan kewujudannya. Dosa pada asasnya ( sebelum dibezakan besar dan kecil) adalah merupakan segala perbuatan yang bertentangan dengan kehendak dan perintah Allah s.w.t. Abdullah bin Abbas pernah berkata : " setiap perbuatan yang menentang agama Allah adalah dosa besar ".

Dosa-dosa boleh dihapuskan dengan beberapa amalan. Dalam sebuah hadis ada menggambarkan bahawa dosa-dosa kecil terhapus ketika seseorang itu mengambil wuduk. Apabila ia membasuh anggota-anggota wuduk seperti kepala, maka hanyutlah dosa-dosa yang berkaitan dengan anggota tersebut sepertimana berguguran daun-daun kering apabila ditiup angin. Adapun dosa besar, ianya tidaklah dapat dihapuskan dengan berwuduk, tetapi ia perlu kepada taubat sebenar-benarnya.

Hari pembalasan dan perhitungan bukanlah sekarang. Tetapi semua itu akan berlaku pada hari kiamat nanti. Disana manusia akan diperlihatkan akan amalan-amalan mereka. Sesiapa yang mati dalam keadaan dia masih melakukan dosa-dosa tanpa sempat bertaubat, maka neraka jahanam akan menantinya disana.

Maal Hijrah- teringat kata org tua2 "sikit-sikit lama2 jd bukit" = "sikit2 lama2 banyak.."
- sama2 kita ingat-memperingati diri kita..

2 comments:

izza said...

terlalu sukar untuk mengelak daripada melakukan dosa2 kecil.

http://littlemermaid.mysekolah.com/

Maal Hijrah said...

betul tu .. sebab tu penting kita sentiasa beristighfar pohon ampun dari Allah SWT..